LIDIK PRO Sulsel Soroti Proyek Asal-Asalan di Kecamatan Galesong Utara

Iklan Semua Halaman

Header Menu

LIDIK PRO Sulsel Soroti Proyek Asal-Asalan di Kecamatan Galesong Utara

PATROLISULSEL.com
Kamis, Juli 11, 2024


PATROLI
SULSEL |  Takalar, 10 Juli 2024 – Lembaga Investigasi Mendidik Pro Rakyat Nusantara Provinsi Sulawesi Selatan (LIDIK PRO Sulsel) mengkritisi proyek pengerjaan yang dianggap asal-asalan di Kecamatan Galesong Utara, Kabupaten Takalar. Proyek ini berada di bawah naungan Dinas Pekerjaan Umum, Tata Ruang, Perumahan, dan Kawasan Permukiman Kabupaten Takalar, dengan pelaksana proyek CV. Putra Konawe Raya.



Berdasarkan hasil investigasi di lapangan, LIDIK PRO Sulsel menemukan bahwa pengerjaan proyek bernilai miliaran rupiah ini sangat mengecewakan warga setempat. Ketua GMIL LIDIK PRO Sulsel, Syafruddin, mengungkapkan bahwa proyek penanganan long segment (pemeliharaan rutin, pemeliharaan berkala, peningkatan/rekonstruksi) di ruas Bontomajannang hingga Kampung Parang diduga mengalami pengurangan volume dan tidak sesuai dengan spesifikasi teknis (bestek).


“Kami telah melaporkan temuan ini kepada Ketua DPP LIDIK PRO Sulsel, Kemal Situru. Proyek dengan nomor kontrak 03/SPK-DAK/PPK/DPUTRPKP-BM/III/2024, tanggal kontrak 18 Maret 2024, dengan nilai kontrak 5,6 miliar lebih dan masa pengerjaan 160 hari kerja, didanai dari Dana Alokasi Khusus (DAK),” terang Syafruddin kepada media.


Syafruddin menambahkan bahwa temuan ini akan ditindaklanjuti dengan laporan ke Polres Takalar, Mabes Polri, dan Kementerian PUPR. "Jika dibiarkan, proyek ini tidak hanya merugikan negara tetapi juga masyarakat karena kualitas pengerjaannya yang cepat rusak. Saat diuji dengan tangan telanjang, materialnya langsung terhambur," tegasnya.


LIDIK PRO Sulsel juga memiliki bukti audio visual dari lokasi pengerjaan proyek yang memperkuat dugaan bahwa proyek ini dikerjakan asal-asalan dan tidak sesuai spesifikasi. Syafruddin menegaskan bahwa pihaknya akan melakukan konsolidasi dengan DPP terkait temuan ini dan berencana menggelar aksi demonstrasi di depan Polres Takalar dan Dinas PU Takalar.


Dengan adanya temuan ini, LIDIK PRO Sulsel berharap pihak berwenang segera mengambil tindakan tegas untuk mengatasi masalah tersebut demi kepentingan masyarakat dan negara. 


Terpisah Ismar  angkat bicara sebagai plt. BINPRO DPP LIDIK PRO Sulsel apabila sorotan kami tidak di indahakan maka kami akan siap turun aksi diduga mengalami pengurangan volume dan tidak sesuai dengan spesifikasi teknis (bestek). ini sudah merugikan nkeuangan negara maka dari itu kami akan turun kejalan untuk aksi.tegasmya